09/02/11

Gudeg Yu Jum, Yogjakarta

Tulisan ini sebetulnya terlambat saya posting, cocoknya tulisan ini saya posting di blogku pada bulan Desember tahun 2010 kemarin ketika saya selesai menghadiri reuni teman-teman SMP dulu di acara Reuni  Lintang SMP Pendowo - Magelang,tangal 26-27 Desember, saat dimana semua ingetan dan beberapa foto masih hangat dari ingatan karena, saat itulah saya sempat mengunjungi kembali kota Jogja, namun karena sesuatu hal maka tulisan ini baru muncul pada bulan ini, tapi tak apa-apalah sekalian menghangatkan memori saya tentang jelajah jajan saya di kota tujuan wisata ini, Ngayogjakarto Hadiningrat.
Gudeng dalam pandangan orang-orang Jogja tak bedanya orang memandang awan, dimana-mana selalu ada gudeg tersaji disana, entah pagi, siang, bahkan malam haripun gudeg akan menjadi tradisi jogya bahwa sajian ini harus ada melengkapi nafas kota berjuluk " Kota Pelajar " ini.
Maka ketika siang itu kami tiba di Jogja, saya langsung mengajak teman saya yang kebetulan berada di Joga untuk menikmati makanan khas Jogja ini sekalian makan siang.
Saya sebetulnya tidak hafal betul dimana terdapat gudeng yang sangat "ampuh" di jogja ini, sebab hampir setiap pelosok mempunyai tempat penjual gudeg yang populer dan enak tentunya, tapi mungkin karena teman saya ini sudah lama tinggal di kota ini dan hafal betul dimana bisa mendapatkan menu gudeg yang benar-benar menyelera bagi kami, maka kami menuju ke tempat makan "Gudeg Yu Djum" kalau gak salah yang di kampung Wijilan.
Wijilan seperti dalam pengetahuan beberapa penggemar kuliner adalah kampung gudeg, sebab disini menurut teman saya banyak penjual gudeg kering yang khas Yogjakarta itu dan salah satunya ya warung makan yang saya kunjungi ini, gudeg Yu Djum ini menurut sahabat saya didirikan tahun 1946 setelah Gudeg Bu Slamet [gudeg pertama di Wijilan, 1942].

Tampak depan Gudeg Yu Djum

Penyuka jajan

Tidak seperti gudeg yang selama ini pernah saya jelajahi, gudeg Yu Djum ini adalah gudeng kering, tentu dengan rasa yang manis dan menurut saya inilah cita rasa gudeng yang "ampuh" itu.

 Gudeg yang aku pesan

Seperti pada gudeg yang ada, gudeg disini juga memiliki paduan yang khas dari sebuah masakan gudeg yaitu adanya nasi sambel goreng krecek dan tentu dengan telornya yang khas itu, hanya saja di gudeg yu Djum ini selain rasa pedasnya di dapat dari sayur sambel kreceknya juga disana disediakan lombok rebus/goreng untuk mendapatkan rasa pedasnya.

Cabe untuk yang suka pedas

Seperti rasa penasaran saya ketika melihat foto teman saya yang lebih dulu mencicipi gudeg Yu Djum , makan sambil ditemani alunan musik keroncong tua ternyata benar, ketika saya sedang asyik menikmati suguhan gudeg kering ini kami juga disuguhi alunan musik dengan beberapa lagu pop dan  peralatan sederhana dari alat-lat keroncong yang mendayu-dayu yang memang telah tersedia disana sehingga membawa kami pada suasana siang yang pas sehingga benar-benar menciptakan suasana yang Haujek soro ( enak banget ).

Tempat makan yang santai


Menikmati gudeg Yu Djum disiang hari, ditemani iram keroncong yang aduhai di tambah tempatnya yang benar-benar koyo neg omahe dewe ( seperti dirumah sendiri ), seakan tak ingin beranjak pulang meski perut sudah kenyang.

Nunggu gudeg
Juga untuk memuaskan rasa penasaran saya, sempat juga saya menuju ke ruang dapur tempat diamana gudeg legendaris ini diproses, tungku yang  masih tradisional dan menggunakan potongan kayu untuk memasaknya, inilah peralatan yang dari dulu terun temurun dipertahankan oleh pemilik gudeg Yu Djum ini agar hasil masakan yang diolah menghasilkan cita rasa yang melegenda.

Dapur

Sang pemilik
Tapi inget karena siang itu saya harus segera sampai di Magelang, amaka selepas makan siang itu kami melajutkan perjalanan pulang ke kotaku, kota penuh kenangan dan tentu kota tempat Emak dan Bapak berada.


Gudeg Yu Djum
Jl. Wijilan No. 31
Jogyakarta

10 komentar:

  1. Bikin ngiler saja. Itu krecek-nya waktu digigit pasti 'mak cur'. Akan saya catat nama dan alamatnya, nanti kalau pulang kampung pasti akan mampir.

    Oh ya, tiba tiba saya jadi ingat, ini pasti gudeg-nya ibu Djuminten yang memang beken sekali.

    BalasHapus
    Balasan
    1. harus di coba mas..pokoknya recomended lah..

      Hapus
  2. keliatannya enak...
    tapi sayang saya ga suka makanan yang terlalu manis, karena udah manis tuh!!
    hehehee..
    nanti kalo tugas ke jogja pasti akan disempatkan makan disana. thanks referensinya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. bareng saya ya mbak icha...hehehehe

      Hapus
  3. hehe.....meskipun kata beberapa orang GUDHEG itu tak ada gizinya.....( lha kalo masak gudheg lebih dari 4 jam )- tetep aja kalo mampir ke gudeg Yu Djum kangen pengen Balek.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. podo..pingin balik meneh...hahahaha

      Hapus
  4. iya pancen enak temenan gudege yu Djum kiye, aku wong gombong sing manggon nang Jakarta, tapi nek meng Yogya ya mangan Gudeg, enak temenan !

    tr.Nugroho@gmail.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. sip...terima kasih sdh mampir disini

      Hapus
  5. suasanya masih tempo dulu.. sayang belum di renovasi untuk para wisata kuliner yang baru merasakan mungkin beranggapan nggak asik tempatnya nih.. kalau pecinta seni pasti bicaranya beda… http://www.kitareview.com/Kuliner/Yogyakarta/Gudeg_Yu_Djum.html

    BalasHapus
    Balasan
    1. suasanya ya tetep ngangeni dan familier..itu yg kita suka...
      terima kasih sdh mampir

      Hapus